Sekolah Alam Tangerang

Sekolah Alam dalam Sejarah

Sekolah alam termasuk sesuatu yang baru dalam dunia pendidikan Indonesia. Saat ini mungkin baru berusia sekitar satu dekade. Popularitas metode pembelajaran Sekolah Alam ini dimulai di Inggris, tetapi sebuah artikel mengatakan bahwa inisiatornya adalah orang Denmark.

Pada tahun 1950 Ella Flatau mencoba mendirikan TK pertama di dalam hutan. Ide itu muncul karena dia sering menghabiskan waktu bersama anak-anaknya dan anak-anak tetangganya di hutan terdekat. Seiring waktu, ia mulai memasukkan jalan-jalan di hutan dalam kurikulum dan menamai sekolahnya “TK Berjalan”.

Orang tua rupanya menyambut baik metode Flatau, yang akhirnya mulai membujuk putra-putrinya untuk pindah ke pedesaan. Model pendidikan ini juga diadopsi oleh beberapa sekolah di Denmark antara tahun 1970 dan 1980. Saat ini, lebih dari sepuluh persen taman kanak-kanak di Denmark terletak di hutan atau ruang terbuka lainnya.

Situs resmi British Association of Forest Schools mengungkapkan bahwa bentuk populer dari sekolah alam di Denmark telah menarik sekelompok calon perawat dan guru ke Bridgewater College, Somerset, pada tahun 1993. Mereka terus mempelajari sistem pendidikan dan mengembangkannya. di Inggris.

Pada tahun 2002, praktisi menyelenggarakan konferensi nasional untuk mengartikulasikan definisi sekolah hutan di negara ini. Proses ini menawarkan anak-anak, remaja dan orang dewasa kesempatan reguler untuk menemukan dan mengembangkan kepercayaan diri melalui pengalaman belajar langsung di hutan setempat.

Memperluas ruang gerak anak-anak

Seperti diwartakan The Guardian, kebanyakan orang tua memilih sekolah hutan karena ingin anaknya menikmati kebebasan di alam. Meski sebenarnya ada anak yang lebih suka bermain di rumah.

Namun, Emma Harwood, seorang guru sekolah dasar yang berpengalaman, mengatakan belajar di luar ruangan memiliki efek positif pada siswa. Dia melihat perbedaan besar dalam kemampuan siswa untuk menilai risiko dan membuat keputusan.

Klaim Harwood dapat dibuktikan secara ilmiah melalui penelitian yang dilakukan oleh Janine K. Coates dan Helena PimlottWilson berjudul “Learning by Play: Children’s Forest School Experience in the UK” (PDF, 2018). Melalui wawancara semi terstruktur dengan 33 anak, mereka berusaha menggali pengalaman anak-anak dalam pembelajaran di kelas dan keterlibatan mereka di sekolah alam dan alam terbuka. Wawancara menggunakan pertanyaan terbuka, sehingga mereka bebas untuk berbagi pengalaman.

“Hasilnya menunjukkan bahwa kombinasi sekolah hutan dan gaya mengajar tradisional berkontribusi pada pengembangan keterampilan sosial, kognitif, emosional dan fisik anak-anak melalui pengalaman belajar yang menyenangkan. segar,” tulis Coates dan PimlottWilson dalam laporan mereka.

Emma Harwood mengatakan kepada The Guardian bahwa keterampilan ini dapat dibentuk karena dalam pendidikan alami anak-anak menjadi pemimpin bagi dirinya sendiri. Selain itu, anak diajarkan untuk menggunakan seluruh inderanya.

Intinya, anak akan terpacu untuk berpikir kreatif, karena akan menghadapi berbagai kendala yang tidak terduga. Anak-anak akan menemukan solusi dengan risiko minimal untuk menyelamatkan diri dari berbagai kendala.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.